Donat Kampung Pink

IMG_7566
Lagi-lagi kangen dengan jajanan pasar, kali ini kangen dengan donat kentang atau kadang disebut donat kampung. Nah karena pernah sukses bikin soft bread dengan beet, kali ini juga mau coba buat dengan tambahan beet segar, special dari @idlocalstore

Ternyata walau ga punya susu bubuk, cm punya susu cair, lalu gara2 pake beet akhirnya hrs nambah terigu 50gr dari yg seharusnya, donat kentang pink ini tergolong sukses.. Empuk.. Wangi dan enakkk… Duh rasanya langsung pengen girang jejingkrakan…

Satu hal penting yg harus diingat, kalau bikin roti memang ga boleh buru2. Walaupun sekedar bikin donat kampung begini… Jadi selain persiapan bahan, alokasi waktu penting bgt. Minimal 2 jam…. *jangan nekat seperti saya yaa… Udah bahan ga lengkap, waktunya pun terbatas krn ada acara.. Amatir pisaaann.. Hihihi

IMG_7562
Ini dia resepnya dengan tambahan puree beet 50gr dan terigu 50gr

DONAT KENTANG
source : NCC

Bahan :
500 gr tepung terigu protein tinggi
50 gr susu bubuk
11 gr ragi instan
200 gr kentang kukus —> haluskan dan dinginkan
100 gr gula kastor (saya pakai gula pasir dan diblender supaya halus 😁)
75 gr mentega (karena pecinta butter, jd komposisinya 50gr butter + 25gr margarine) kalau mau margarine semua jg gpp, tp garam dikurangi ya
1/4 sdt garam
4 kuning telur
100 ml air dingin — akhirnya pakai susu cair dingin, berhubung ga punya susu bubuk

Cara Membuat :
– Campurkan tepung terigu, susu bubuk, gula halus dan ragi. Aduk hingga rata.
– Tambahkan kentang halus, masukkan kuning telur dan tambahkan air sedikit demi sedikit sambil diuleni hingga rata dan setengah kalis.
– Tambahkan garam dan mentega, terus uleni hingga kalis dan elastis. Diamkan selama kurang lebih 20-30 menit, tutupi dengan serbet lembab agar adonan tidak kering.
– Kempiskan adonan, bagi dan bentuk bulat (aku bagi menjadi berat 50 gr dan dicetak menggunakan cetakan donat). Diamkan selama kurang lebih 20-30 menit.
– Goreng donat dengan api sedang cenderung kecil hingga kecoklatan. Tips menggoreng, gunakan sumpit untuk memutar bagian tengah donat. Supaya cantik bentuknya..
– Angkat dan tiriskan. Setelah dingin bisa diberi topping sesuai selera.

My fave topping adalah tepung gula!! But feel free to use variatif topping…

Selamat mencoba!!

Donat Kampung Pink

Pukis, jajananku

20140308-001722.jpg

Berawal dari postingan photo dan resep kue pukis mba Elsye, langsung terusik untuk coba juga. Apalagi punya loyang kue lumpur yang dianggurin begitu aja..

Mengingat si penjualnya dulu pernah bilang kalau loyang tsb multi fungsi, nah mari kita coba.

Ini dia resepnya:

Resep Kue Pukis
Sumber : Kitab Masakan

Bahan :
250 gr tepung terigu
1 sdt ragi instan
4 btr telur
200 gr gula pasir
300 ml santan (diganti jd 200 ml susu cair + 100 ml margarin leleh)
3 sdm margarin untuk olesan
Meises
Keju parut untuk taburan

Cara membuat :
Campur tepung dan ragi aduk rata sisihkan. Kocok telur gula sampai kental dan mengembang. Masukan terigu sedikit demi sedikit. Tambah susu dan margarin leleh aduk rata.
Diamkan adonan selama 30 menit.
Panaskan cetakan pukis dan oles margarin. Tuang adonan dlm cetakan hingga 3/4 nya.
Taburkan meises dan keju sesuai selera, hidangkan panas.

Note: kalau mau ganti margarine dengan butter, lebih baik yg salted butter atau unsalted tp dikasih sedikit garam. Supaya ada gurih2nya dikit…

Mudah kok membuatnya… Bisa banget untuk dijadikan opsi bekal anak atau bawaan arisan ☺️

Selamat mencoba!

Pukis, jajananku

KBB#20: Biskuit tradisional – Bangket Susu

kasak-kusuk di dunia twitter akhirnya menelurkan sebuah tantangan baru.. yaitu kue bangket! Tadinya aku berpikri belum pernah tau wujud kue ini seperti apa, tapi setelah lirik blog-blog tetangga ternyata kue ini sering banget dimakan pas hari raya…. mamaku nyebutnya kue semprit tapi ada juga yang bilang kue bangket dan banyak banget istilah2 lainnya… lumayan popular ternyata.

Bahan yang dibutuhkan sangat mudah, membuatnya pun mudah karena tidak mengunakan mixer, tapi mencetaknyaaa… huaaa mau nangis. Sakit rasanya jempol ini hihihi… (ternyata setelah dapat penjelasan dari teman2 di KBB, ada triknya loh hahahaha.. ok next time deh).

Bahan-bahan:

500 gr sagu
100 gr margarine
150 gr gula halus
75 gr susu kental manis

 

 

Cara membuat:
1. Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan.
2. Campur semua bahan dan jangan kaget kalau adonannya agak2 mencar (duh ga tau bagaimana melukiskannya dengan kata-kata), pokoknya ga bisa dipulung.

 

 

3. Cetak menggunakan cetakan kue satu atau pakai cetakan praline juga bisa, like what I do. Usahakan memasukan adonannya cukup padat, agar pada saat dilepas dari cetakan, adonan tidak langsung bubar hehehehehe
4. Bakar dgn api kecil (140 derajat celcius) selama kurang lebih 10 menit. Percaya lah 10 menit itu cukup 🙂

 

5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. karena kue ini textur nya rapuh sekali, angkatnya harus dengan kasih kayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan.

Nah, penampakannya seperti kue semprit kan? Ditanggung, sekali mencoba membuat kue bangket akan penasaran bikin lagi kue bangket yang lainnya… Apalagi kalau sudah merasakannya, kue ini langsung lumer dimulut hmmmm yummm…. nikmat *wink

KBB#20: Biskuit tradisional – Bangket Susu